Archive | pontianak RSS feed for this section

Secuil kisah di hari jadi kota Pontianak

23 Oct

3

Tadi sore gw pergi ke toko sayur naik sepeda. Ketika mau belok ke jalan raya, di ujung gang berhentilah mobil Nissan Livina warna hitam KB 10XX HX. Tiba-tiba pintu penumpang depan sebelah kiri terbuka lalu si penumpang melempar botol air mineral ke halaman ruko yg sedang dibangun ini.

Sontak gw berhenti di samping pintu pengemudi trus gw lihat di dalamnya ada 2 orang perempuan. Gw bilang, ibu kok buang sampah sembarangan? Ga lama, si pengemudi buka kaca. Tampaklah dua orang perempuan duduk di depan. Si pengemudi berpakaian polisi alias polwan dan penumpang sebelahnya berpakaian dinas institusi pemerintahan lengkap dengan atribut religius.

Polwan: iya mbak?
Gw: ibu, ibu kok buang sampah sembarangan?

Polwan tampak kebingungan

Gw: iya, ibu (sambil nunjuk penumpang di sebelahnya)
Penumpang: oh tadi saya abis cuci tangan
Gw: ibu cuci tangan, tapi tadi saya lihat ibu buang botol plastiknya ke situ. Itu kan bukan tempat sampah
Polwan: lho itu kan tempat sampah
Gw: bukan ibu, kan ngga ada tulisannya kalau itu tempat sampah

Penumpang turun trus ambil botol plastik itu lagi

Penumpang: ini mbak udah saya ambil lagi ya
Gw: iya bu, kan bisa ibu simpan dulu di mobil, setelah sampai di tujuan baru ibu buang di tempat sampah
Penumpang: iya maaf ya mbak
Gw: lain kali jangan begitu ya bu, malu sama seragam.

Tempat ibu itu buang sampah adalah rerumputan hijau lahan dari ruko yg sedang dibangun seperti nampak di photo ini. Walaupun tidak beraturan seperti itu, bukan berarti kita boleh buang sampah di situ.

Tadinya gw malas negur, tapi hal kecil kayak gini yang musti kita ubah. Apalagi 2 ibu itu abdi negara, harusnya kan kasi contoh ke masyarakat.

Yuk mulai revolusi mental dari diri sendiri, ngga usahlah koar-koar nuntut presiden ini itu. Biasakan buang sampah pada tempatnya & berani negur orang lain yg buang sampah sembarangan.

Selamat hari jadi Kota Pontianak, semoga masyarakatnya ngga pada buang sampah sembarangan -23102014-

Advertisements

Masuk TV (lagi)

17 Oct

Giling, udah lama banget ini blog ngga diupdate. Sebenernya banyak cerita2 tapi kok ya jari2 ini males banget ngetik πŸ˜† Ya udah kali ini mau cerita peristiwa bulan Juni kemarin.

Jadi salah satu stasiun TV lokal di sini, sebut aja deh ya namanya Khatulistiwa TV punya program baru namanya I Love Pontianak. Acaranya talkshow & berita2 tentang apa yg lagi happening di Pontianak. Satu hari Dodon bbm & invite gw untuk diwawancara, temanya usaha kue rumahan.

Tanpa mikir panjang, gw langsung bilang iya. Berarti ini kedua kalinya bisnis kecil2an gw masuk tv. Well, hitung2 promosi Little Kitchen gratis hihihi…. Ya namanya bisnis kue online, sebisa mungkin menekan cost untuk promosi.

Akhirnya disepakati kalau waktunya itu hari Kamis tgl 28 Juni 2012 di hotel Santika. Hari Rabu gw sibuk bikin kue untuk didisplay dan pilihan jatuh ke red velvet cupcakes & rainbow cake yg lagi ngetrend itu πŸ˜†

Red Velvet Cupcakes & Rainbow Cake

Kamis pagi kira2 jam 8an gitu gw berangkat diantar Bryan, kalo ga salah segmen gw itu jam 9 (lupa abis udah berapa bulan yg lalu). Sambil nunggu giliran, gw rapiin display kue & mikir ntar gw akan jawab apa kalo ditanya. Sebelum acara ga dikasi daftar pertanyaan, jadi gw pasrah aja deh klo gw tiba2 cengo ga bisa jawab.

Untungnya segmen gw berjalan dengan lancar, pertanyaan bisa gw jawab semua termasuk penelepon yg nanya mengenai motif & harga. Selain karena emang udah kenal juga sama presenternya, pertanyaannya pun ngga susah2. Ya namapun bukan seleb, kagok2 dikit maklum lah yawwwww…. πŸ˜†

Me, Dodon, Erwin

Nah, secara ini di tv lokal, temen2 yg pada tinggal di Jakarta pada penasaran pengen liat πŸ˜† Kemarin gw dikasi copy rekamannya & mau gw upload di sini/youtube, tapi gw ngga tau cara ngedit video. Soalnya kan copynya itu dari awal sampe akhir acara, sementara gw mau edit jadinya cuma segmen gw doang. Copy rekaman yg tahun lalu juga ada, tapi ya itu pake video editor apa yg ga ribet. Any suggestion?

Mandi Air Sop di Pontianak

6 Jul

image dari sini

Udah jadi rahasia umum kalo masalah utama di Pontianak ini adalah listrik & air. Bukan hal yg aneh deh klo seminggu sekali listik mati, tiap hari tegangan naik turun. Air PDAM juga gitu, keruhnya ampun2an sampe akhirnya kami nyerah pasang water treatment + pompa. Kalau ngga pake pompa, volume air yg keluar keciiiiiiil.

Seminggu terakhir ini kekeselan terhadap PDAM ada di ubun-ubun karena airnya payau alias asin! Bayangin aja klo lagi cuci muka, trus airnya masuk ke bibir, blaaaah asiiiiiin macem lagi di pantai. Udah gitu, mandi pake air asin bikin badan jadi licin, nyuci piring & ngepel pun juga gitu, lantai licin ga berasa abis dikasi karbol. Karena ngga tahan, 2 hari terakhir ini gw mandi pake air bubuk PK & sabun asepso. Masalahnya, ga payau aja kulit gw suka gatel2 abis mandi, apalagi kalo pake air payau euy! Rada mendingan sih mandi pake kombinasi si PK & asepso.

Dan gw belum ngepel rumah lagi, abis ntar licin lagi. Kayaknya sih kudu nampung air hujan deh buat ngepel rumah. Dih, parah banget ya padahal ini di kota lho, even jarak dari rumah gw ke kantor DPRD & gubernur itu ga sampe 2km. Malahan Lady Yakult yg biasa keliling kompleks lebih parah lagi, rumah dia juga ga jauh dari rumah gw tapi airnya udah mati dari malam minggu kemarin. Kebayang ga sih mau mandi, cebok dll gimana??? πŸ˜₯ πŸ˜₯ πŸ˜₯ πŸ˜₯

Dari setiap peristiwa yg nyebelin pastinya ada sisi positif yg bisa diambil dari tragedi air payau, yaitu warung2 ga bikin es batu dari air mentah lagi HAHAHAHA! Namapun warung ya bok, buat ngirit biasanya mereka bikin/beli es batu yg dibuat dari air mentah alias air keran. Nah karena sekarang air payau, ga mungkin dong mereka nyediain es batu yg asin. Terpaksa deh tu pada bikin es batu dari air galon πŸ˜†

Duh, entah kapan deh nih air bakalan asin terus. Kemarin walikotaΒ  bilang bisaΒ  aja air ga payau tapi konsekuensinya tarif jadi 60rb/m3, sementara sekarang tarif 3rb/m3 aja orang2 sering komplen. Kalo kata direktur PDAM, Senin kemarin kadar air lautnya naik dari 1.000 ke 2.800 PPm, padahal ambang batas minimal 800 PPm. Kebayang kan asinnya kayak apa??

Buat yang tiap hari bisa menikmati air bersih, bahkan bisa diminum langsung dari kerannya, ya nikmatilah sepuas mungkin karena yg di sini rindu air bersih (banget!).

Jadwal Nyalain Lilin di Pontianak

14 Jun

Setelah hampir sebulan jebrat jebret mati listrik tanpa pengumuman yang jelas, kemarin di koran ada pengumuman jadwal nyalain lilin alias pemadaman bergilir. Kali-kali aja ada yg perlu sekalian kalo2 gw lupa ama jadwalnya or kalo2 jadwalnya ilang.

Jangan lupa untuk selalu…….
*ngecharge lampu darurat
*ngecharge semua gadget
*ngisi bak mandi full soalnya klo listrik mati berarti pompa juga mati berarti air mati berarti ga bisa mandi (ini pasti Bryan yg seneng)
*ngabur ke mall, ngadeeeeeeeemmmm πŸ˜€

Kalo mau lebih jelas, diklik aja gambarnya, trus zoom yeeeee….
Rumah kami masuk jadwal B *emang ada yg nanya?*

Jadwal jaga lilin

Dijaga yaaaaaaa lilinnya jangan sampe mati………. πŸ˜†

Numpang Bobok di Gardenia

1 Jun

 

Awal bulan kemarin iseng nginep di Gardenia Resort & Spa. Udah lama sih pengen nginep di situ, cuma belum nemu waktu yg cucok. So far cuma pernah nyoba spanya doang. Iseng-iseng buka agoda.com eh kebetulan lagi ada promo untuk yg Terrace Suite, ya udah kebetulan wiken itu lg ga sibuk, bookinglah si Terrace Suite. Ndilalah, pas Sabtunya Bry mendadak banyak kerjaan, alhasil kita baru cek in jam 6 sore. Suprise surprise kamar kita diupgrade ke Family Suite karena di form reservation ditulis honeymooners (bukan ulah gw!!!! toyor Bryan). Tadinya gw rada males nginep di Family Suite karena kamarnya di lantai 2, tapi kata mbaknya udah terlanjur disiapin, ya udah lah sekali2 ngerasain diupgrade πŸ˜† Malemnya kita nyobain BBQ Dinner and turns out ya so-so aja rasanya, varian seafoodnya kurang banyak dan lamaaaaaa aja nunggu bakar2annya selesai.

The Bed

Living Room

Bathroom
Di sebelah shower ada pintu kaca jadi kalo pagi2 mandi bisa ngeliat ke arah taman, tapi gw mah ogah! Yg ada ntar ditontonin tukang kebon!

BBQ Dinner

Besok paginya pas bangun kaget banget karena di lantai bawah tepatnya di karpet dekat pintu masuk banyak kotoran binatang! Gw kira kotoran tikus tapi kok banyak banget. Setelah lapor ke housekeeping ga lama mas2nya datang bawa vacuum cleaner dan bilang kalo ini kotoran kelelawar. Ih berarti di dalam kamar itu ada kelelawar kecil yg berkeliaran dong, hiiiiiyy…. Kami jadi ilfeel & kecewa karena kata mas2 yg bersihin, di antara Family Suite yg lain, cuma kamar kami yg selalu kotor karena kotoran kelelawar itu. Jadi mikir apakah gara2 free upgrade trus dikasi kamar yg kotor? To be honest pas Sabtu sore masuk ke kamarnya pun it’s a bit smelly, pengap gitu deh. Hari Minggunya kami ngga ngapa2in, cuma bangun trus sarapan, leyeh2 di kamar trus check out sekalian massage di Aruna Spa. Tadinya mau berenang di Taman Fantasia tapi cuacanya teriiiiik banget, ya udah 2 orang ini milih ngadem di kamar aja hahaha. Yah wiken yg kurang mengesankan karena si kotoran kelelawar itu, ga kebayang deh klo tiba2 lagi bobok trus ada kelelawar beterbangan di atas bed, hiiiiiyyyy…..bisa2 Bryan berubah jadi Batman dong πŸ˜† Sayangnya juga nih menu di restoran menurut gw kurang dan servicenya lama. Padahal suasana resortnya sih oke, tenang, enaklah buat nyantai, cuma restorannya aja ygΒ  kurang oke. Kalo aja ada menu tea time, pasti asik sore2 nongkrong di sini sambil ngeteh + ngemil2 cantik hihihihi….

Kejutan pagi-pagi

Kolam Renang @ Taman Fantasia, teriknya reeeeek!

Tuan & Nyonyah

Penghuni Villa

 

Demo Masak di Pontianak

13 Sep

Gileeeeee udah sebulan lebih ga ngeblog ya. Cicil2 ah, cerita bulan Juli kemaren sih πŸ˜€

Sejak punya hobi nongkrong di dapur, gw selalu kepengen banget ikutan cooking class atau demo masak. Padahal dulu jaman masih sekolah suka ngetawain klo ada ibu-ibu ikutan demo masak πŸ˜†

Beberapa kali pas gw balik ke Jakarta sempet ikutan cooking class atau liat demo masak. Nah di Pontianak ini jaraaaaaaang banget ada acara kayak gitu. Ada sih cooking class di hotel Ast*n tapi secara pemberitahuannya di koran Pontianak P*st (gw langganannya Trib*n Ponti), jadi ga pernah tau jadwalnya.

Satu hari gw lagi beresin tumpukan koran lama, tiba2 gw liat ada iklan demo masak dari SKM Cap Nona & majalah Sedap. Acaranya sendiri bakal berlangsung di Hotel Mercure, jadi urusan tempat pastinya nyaman.Β  Ga lama gw langsung telp ke Gramedia karena tiketnya dijual di situ, kata mbak CSnya masih ada, ya udin siangnya gw langsung meluncur beli tiket.

Pas hari H, gw dateng lebih awal karena pengen duduk di deretan depan. FYI klo nonton demo masak enaknya tuh duduk di depan karena jelas. Apalagi tau sendiri kan ibu2 suka pada heboh sendiri, ntar yg pake acara berdiri lah, mondar mandir lah.


Yang namanya acara demo masak pastinya ga lengkap klo ga dapet goodie bag dong πŸ˜€ Kemarin itu goodie bag isinya 3 kaleng SKM Cap Nona yg putih, coklat & Carnation yg rasa Keju, block note dari majalah Sedap & Nestle & 2 pulpen. Ada kuis2 juga sih & lomba nyanyi jingle Cap Nona berkelompok gitu, tapi gw males ikutan lagian gw dateng sendiri dan baru kenal2 gitu aja sama peserta yg lain. Gw lebih ngarep doorprizenya hehehe ada blender, magic jar, ya udah punya sih barang2 itu tapi seneng aja klo bisa dapet. Tapi endingnya gw emang lagi ga hoki aja hari itu πŸ˜†

Back to demo masak… Ada 6 menu yg dipraktekkin di demo masak itu:

  • Puding Es Campur
  • Blackforest Puding
  • Brownies Kukus Pisang Keju
  • Bluder Cake Tape
  • Talam Bangkok Pandan
  • Soto Iga Betawi



Kalo ada yg mau resep2 di atas, leave your email address in the comment box ya. Nanti gw emailin resep2nya πŸ™‚ So far gw seneng ikutan demo masaknya karena tim dari Sedap jelas kasi tau step by stepnya. Pas di akhir acara kan dibagiin snack box isinya 2 macem kue yg didemoin : bluder tape & brownies kukus tapi bikinan bakery di Ponti. Mgkn karena keterbatasan waktu, tim Sedap kasi resepnya trus bakerynya bikin untuk dibagiin ke peserta. Nah selain dibagiin snack box itu, hasil yg dibikin pas demo itu udah dipotong kecil2 dan dijembrengin di meja depan. Pas dikasi tau kalo ibu2 boleh ambil, ya ampppuunnnn itu ibu2 kayak rebutan pintu surga, idih males bener deh dorong2an gitu rebutan ngambil kue. Karena gw duduknya di kursi depan, dengan cepat gw ambil 1-2 biji aja trus cabut dari situ. Pas gw mau pulang, eh gw dipanggil sama mbak Olive dr tim Sedap, ternyata gw dikasi 2 box kue hasil demo yg udah ‘diamankan’ sama dia hihihi lumayan, mungkin karena gw aktif nanya2 kali ya makanya dikasi bonus sama dia.

Selang seminggu kemudian, Farah Quinn dateng ke Pontianak untuk demo masak di Hypermart. Gw taunya dari brosur di TBK langganan. Tadinya rada males karena gw yakin pasti rame banget, hari Minggu & di Hypermart pula. Kebetulan pas hari itu temennya Bryan yg lagi tugas ke Ponti mau balik ke Jakarta, ya udah kita ajak dia makan di mal aja sekalian gw liat demonya FQ.


Ternyata FQ itu aslinya cantik kayak boneka & tinggi banget macem peragawati catwalk gitu deh, 170an cm ada kali. Kemarin itu dia cuma demo 2 masakan, Spaghetti sama Bolu apa gitu gw lupa abisnya ga dibagiin sih copy resepnya. Ya namanya acara disponsorin sama produsen keju ya masakannya ga jauh2 dari keju. Lucunya waktu dibagiin spaghetti & bolunya, orang2 pada heboh berebut, padahal itu bukan yg dibikin ama FQ, tapi yg udah dibikin sebelumnya, entah siapa yg bikin. Gw sih maunya nyobain yg dibikin FQ biar ketauan beneran enak apa ngga bikinan dia, tapi ternyata ngga dibagiin πŸ˜†

Ya so far sih 2 demo itu lumayan menyenangkan secara di sini jaraaaaang banget ada acara kayak gitu. Mungkin next time gw mau coba ceki2 cooking class yg di hotel Ast*n itu deh. Siapa tau bisa dapat ilmu baru secara yg ngajar chef dari restonya. Oiyaaa baru inget sebenernya kemarin itu Tan See Fong dateng ke Ponti untuk demo cake decorating & gw udah kepengen banget ikutan tapi ternyata gw kudu ke Jakarta tgl segitu hiks….

Ayam Goreng Fatmawati, Pontianak

16 May

Ayam Goreng Fatmawati
Jl. Tamar No. 1
Pontianak – Kalimantan Barat

Yeeeeeeee… katanya mau cerita kuliner di Ponti, kok yg ditulis bukan makanan khas Ponti? Iya kebetulan tadi siang abis makan siang di sini, jadi mumpung masih seger dalam ingetan, mending gw tulis aja deh daripada keburu lupa πŸ˜†

Restoran Ayam Goreng Fatmawati (AGF) ini setau gw restoran franchise dan belum lama juga sih buka di Ponti, kira2 baru 2 tahun gitu deh. Secara dari lahir tinggal di Jawa, maka lidah lebih cepet akrab sama masakan pulau Jawa macem ayam goreng, sayur asem dkk. Menu2 itulah yang jadi andalan di resto AGF ini. Lokasinya sendiri lumayan jauh dari rumah, tapi secara di Ponti kemana2 lancar jadi ya ga begitu kerasa deh jauhnya. Bangunannya sendiri menempati bekas rumah tinggal yang direnov. Ada lesehan, ada juga meja + kursi, semuanya non AC karena jendela2nya besar dan yg lesehan malah ga ada jendelanya πŸ˜€

Seperti restoran2 khas Sunda, AGF ini menunya ngga jauh2 kayak Warung Nasi Ampera gitu. Yang kami demen dari AGF ini adalah free wi-fi yang kenceng dan ngga banyak yg maen internet di sini. Kayaknya tiap kali makan di sini, yg nyedot wi-finya ya gw ama Bryan hahaha…. *dasarfakirwi-fi*

Tadi siang kami pesen:

  • Sop Buntut Goreng – 23K
  • Nasi Putih – 3K
  • Bakwan Jagung 2 biji – @ 3K
  • Paket Timbel – 21K
  • Teh Tawar Hangat – 2K

Total kerusakan: 55K

Sop Buntut Goreng

Sop Buntut Gorengnya hadir dalam 3 potongan buntut yg digoreng dalam balutan telur. Pertamanya gw bingung, hah kok buntutnya digoreng pake telur.Β  Ngeliat tampilannya, kayaknya sih tu buntut dicelup ke dalam telur trus digoreng. Rada aneh juga ya, baru kali ini nemu buntut goreng yg kayak gitu. Biasanya kan digoreng tepung. Kuah sopnya berisi wortel, tomat, seledri, daun bawang, daun bawang, daun bawang daaaan daun bawang. Banyak aja daun bawangnya! Rasanya sih not bad lah secara ga banyak juga restoran yg nyediain menu sop buntut di sini. Cuma kuahnya kurang panas waktu disajikan tadi.

Paket Timbel + Bakwan Jagung

Paket Timbel isinya nasi dibungkus daun pisang + ayam goreng/bakar (tadi Bryan pesen yg goreng) + tahu + tempe + sayur asem + teh botol. Mayan bikin kenyang juga tu kombinasi, apalagi tadi nambah bakwan jagung. Kalo menurut gw, bakwan jagungnya masih enakan bikinan gw mrgreenΒ  Ayam gorengnya bumbu lengkuas, terasa bumbunya dan empuk. Tahu + tempe goreng, hadir sebagai pelengkap dengan potongan yang layak alias bukan seikhlasnya sang koki πŸ˜›

Overall, resto AGF ini bolehlah dikunjungi lebih dari 1x. Kami sering kok makan siang & berlama2 nongkrong di sini tapi ga pernah diusir sama pelayannya hahahaha… Selain ngga terlalu ramai, toiletnya juga bersih. Ini penting karena katanya kalo mau tau restoran itu bersih apa ngga, liat aja toiletnya 😎